Wabup Dan Ketua DPRD Tanda Tangani Surat Pernyataan Penolakan UU Cipta Kerja

  • By BerWa
  • Oktober 9, 2020
  • 0
  • 34 Views

BERITAWAJO.ID – Gelombang unjuk rasa menolak pengesahan undang – undang Omnibus Law Cipta kerja terus berlanjut di Kabupaten Wajo.

Setelah PMII menggelar unjuk rasa di DPRD Kabupaten Wajo, ratusan massa yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa Pemuda Kabupaten Wajo kembali melakukan unjuk rasa, Jumat 9 Oktober 2020.

Sebelumnya, massa dari berbagai perguruan tinggi di Wajo ini menggelar orasi di Halaman Kantor Bupati Wajo.

Massa diterima Wakil Bupati Wajo, Haji Amran SE, didampingi Sekertaris daerah Kabupaten Wajo, Haji Amiruddin.

Haji Amran SE, dihadapan pengunjuk rasa, menyampaikan dukungannya atas aspirasi yang diperjuangkan Mahasiswa menolak undang – undang Omnibus Law Cipta Kerja.

Katanya, sebagai ketua tripartit di Kabupaten Wajo, dia siap berdiri di belakang Mahasiswa untuk memperjuangkan nasib buruh dan kepentingan rakyat.

Baca juga : Aksi Mahasiswa Wajo Demo Tolak UU Omnibus Law Cipta Kerja

“Saya dukung perjuangan Mahasiswa, dan saya siap berdiri dibelakang Mahasiswa,” tegas Amran.

Sebagai bentuk komitmen dalam mendukung penolakan undang – undang Cipta Kerja, orang nomor 2 di Wajo ini menanda tangani surat pernyataan penolakan undang – undang Cipta Kerja.

Setelah menggelar orasi di halaman Kantor Bupati, Mahasiswa bergerak ke Kantor DPRD Wajo untuk menyampaikan aspirasinya.

Aliansi Mahasiswa Indonesia Wajo Bersatu menyampaikan aspirasi di ruang Paripurna DPRD Wajo

Perwakilan Aliansi Mahasiswa Indonesia Wajo Bersatu dihadapan sejumlah anggota legislatif, menyampaikan penolakannya atas pengesahan undang – undang Omnibus Law.

Katanya, penolakan tersebut, bukan kepentingan Mahasiswa, ini adalah kepentingan rakyat indonesia. Jika ini diberlakukan maka pengusaha asing yang diuntungkan.

Baca juga : Puluhan Mahasiswa PMII Unjuk Rasa di Halaman Gedung DPRD Wajo

“Kami menolak undang – undang Cipta Kerja dan mendesak DPRD Wajo agar mendukung penerbitan Perpu, dan mendesak presiden agar tidak menandatangani undang tersebut,” tegasnya.

Ketua DPRD Kabupaten Wajo, Haji Andi Muh. Alauddin Palaguna yang menerima aspirasi, mengatakan, sangat mengapresiasi perjuangan Mahasiswa menolak undang – undang Cipta Kerja.

Legislator dari Partai Amanat Nasional (PAN) ini, berjanji akan menyampaikan aspirasi Mahasiswa kepada DPR RI dan Presiden.

“Boleh keras tapi jangan kasar, aspirasi akan kami sampaikan kepada DPR dan presiden, penyampaian aspirasi dilindungi undang yang penting jangan anarkis,” ujarnya.

Bahkan, Ketua DPRD bersama dengan sejumlah anggota DPRD lainnya, menandatangani surat pernyataan penolakan terhadap undang – undang Omnibus Law Cipta Kerja. (Adv)

Editor : Edi Prekendes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *